Minggu, Februari 25, 2024
BerandaBerita UtamaDeterminasi Membawa Yordania Ciptakan Sejarah Lolos ke Final Piala Asia 2023: Tumbangkan...

Determinasi Membawa Yordania Ciptakan Sejarah Lolos ke Final Piala Asia 2023: Tumbangkan Korsel 2-0

progresifjaya.id, JAKARTA – Timnas Yordania mencetak sejarah dengan lolos babak final Piala Asia 2023 setelah mengalahkan Korea Selatan 2-0 di Stadion Ahmed bin Ali, Al Rayyan, Qatar, Selasa malam 6 Februari 2024. The Chilvarous, julukan Yordania, di semifinal menumbangkan Korea Selatan yang justru diunggulkan untuk melaju ke babak final.

Dua gol Yordania dicetak oleh Yazzan Al-Naimat di menit 53 dan Musa Al-Taamari pada menit ke-66. Hasil ini membuat Yordania tinggal menunggu pemenang laga Iran vs Qatar untuk mengetahui siapa lawan mereka di final Piala Asia 2023 nanti.

Penampilan dominan dari awal hingga akhir membuat Yordania mengalahkan Korea Selatan yang tidak bisa menandingi kecepatan dan determinasi lawan mereka, yang memastikan satu tempat di final Piala Asia untuk pertama kalinya dalam sejarah.

Yordania tidak membuang waktu dalam membawa permainan Korea Selatan, dengan awal cepat mereka hampir mengejutkan tim Asia Timur. Tendangan rendah Al Naimat di menit keempat dari dalam kotak penalti memaksa kiper Jo Hyeon-woo melakukan penyelamatan menyelam.

Tim Asia Barat tampak berbahaya setiap kali mereka melakukan transisi ke serangan dengan Al Tamari melenggang melewati tiga pemain bertahan sebelum memberi umpan kepada Noor Al Rawabdeh, yang mengeluarkan kemampuan terbaik dari Jo.

Republik Korea perlahan berkembang dalam permainan, upaya Son Heung-min pada menit ke-19 dianulir karena offside sementara Lee Kang-in gagal mencetak gol dari dalam kotak penalti pada menit ke-24.

Yordania bagaimanapun, tampak mengancam setiap kali mereka maju ke depan tetapi menyia-nyiakan banyak peluang, dengan Al Naimat gagal dari dalam kotak penalti sebelum melepaskan tendangannya melebar pada menit ke-27. Sementara Al Tamari melepaskan tembakannya melewati mistar gawang dari atas gawang.

Di sisi lain, penalti Korea Selatan dibatalkan setelah tinjauan VAR pada menit ke-30 sebelum tendangan Lee Jae-Sung membentur tiang dari umpan silang Hwang In-beom.

Pergerakan Al Naimat yang luar biasa di menit ke-43 membuatnya melenggang melewati tiga pemain bertahan di kotak enam yard sebelum melepaskan tendangan kuat langsung ke Jo, dengan bola pantul jatuh dengan baik ke Al Rawabdeh tetapi usahanya membentur penjaga Republik Korea sebelum keluar.

Meskipun lebih banyak bermain sebagai pemain kedua, Korea Selatan seharusnya memimpin saat istirahat tetapi umpan silang Seol Young-woo dari sayap dikirim ke atas oleh Hwang.

Kecepatan Jordan di awal babak kedua tidak terlalu intens tetapi mereka terus mendikte permainan, dengan Republik Korea kesulitan mempertahankan bola.

Permainan positif tim Asia Barat akhirnya membuahkan hasil pada menit ke-53 ketika Al Tamari memanfaatkan back pass buruk dari Jung Seung-Hyunto untuk mengirimkan umpan tepat pada waktunya kepada Al Naimat, yang melemparkan bola melewati Jo yang maju untuk menjadi gol pembuka.

Setelah tertinggal untuk kelima kalinya dalam enam pertandingan, Republik Korea memasukkan Cho Gue-sung untuk menambah kedalaman serangan mereka namun pemain bernomor punggung 9 itu gagal menemukan target pada menit ke-60 ketika ia melepaskan upaya sundulannya dari tendangan sudut Kang-in. di atas mistar.

Hal itu harus dibayar mahal ketika Jordan kembali mencetak gol enam menit kemudian, Al Tamari dengan cemerlang memotong ke dalam dari atas kotak penalti sebelum melepaskan tendangan rendah melewati Cho yang putus asa.

Klinsmann Kecewa dan Akui Kalah

Sementara itu Pelatih Korea Selatan, Jurgen Klinsmann mengaku kecewa dan mengakui bahwa Yordania pantas menjadi pemenang semifinal Piala Asia.

Gol dari Yazan Al Naimat dan Mousa Al Tamari mengirim Yordania lolos ke final Piala Asia AFC untuk pertama kalinya serta memperpanjang pencarian Korea untuk gelar pertama mereka sejak 1960.

Jurgen Klinsmann kecewa karena tim punya target besar mencapai final tapi Jordan pantas mendapatkan kemenangan ini. “Mereka pantas melaju ke final. Mereka bermain lebih agresif dibandingkan kami,” katanya.

“Saya memberi tahu tim tentang pertarungan yang harus kami menangkan, tetapi Jordan memenangkan hampir semua pertarungan di babak pertama. Ketika Anda kebobolan, hampir selalu terjadi kesalahan,” lanjut Klismann.

“Saya sangat kecewa dan saya sangat marah karena kami seharusnya bisa tampil lebih baik. Pembicaraan kami sebelum pertandingan adalah bahwa kami harus memenangkan pertarungan kami. Tapi kami nyaris tak ada di 30-35 menit pertama. Jordan lebih menginginkannya dan mereka menunjukkannya,” ucapnya.

Prajurit Taegeuk menguasai hampir 70 persen penguasaan bola namun Son Heung-min dan rekan satu timnya tidak mampu merepotkan gawang Yazeed Abulaila, tidak mencatatkan satu pun gol tepat sasaran.

Setelah lolos dari posisi genting dalam empat dari lima pertandingan yang mereka mainkan menjelang semifinal, ini terbukti merupakan jembatan yang terlalu jauh bagi Korea.

Klinsmann mengatakan, bagaimanapun pengalaman Qatar 2023 mereka akan mendorong timnya, berjanji untuk menunjukkan tim yang lebih baik dalam Kualifikasi, Penyisihan dan Putaran 2 Piala Dunia FIFA 2026 serta Piala Asia AFC Arab Saudi 2027.

“Saya selalu bertanggung jawab atas bagaimana sebuah turnamen berjalan untuk sebuah tim. Ini merupakan turnamen yang sangat menarik karena kami bermain drama dengan Arab Saudi dan Australia. Seperti yang Anda lihat dengan Jordan di semifinal, itu menunjukkan betapa sulitnya grup kami,” ucapnya.

“Kami sekarang akan menganalisis setiap momen di turnamen ini dan kami memiliki sedikit pekerjaan yang harus dilakukan. Ada banyak hal bagus yang kami lihat juga. Ini adalah tim yang sedang berkembang. Sekarang kami harus bersiap untuk kualifikasi Piala Dunia”.

“Secara umum, saya menikmati turnamen ini dan belajar banyak. Sungguh menakjubkan melihat banyak negara bertarung dalam pertandingan ini,” pungkasnya.

Timnas Yordania (3-4-2-1): 

Yazeed Abulaila; Abdallah Nasib, Yazan Al-Arab, Bara’ Marie; Ehsan Haddad, Nizar Al-Rashdan, Noor Al-Rawabdeh, Mohammad Abu Hasheesh; Musa Al Tamari, Mahmoud Al Mardi; Yazan Al-Naimat (Anas Al Awadat 85’)

Pelatih: Hussein Ammouta

Timnas Korea Selatan (4-3-3): 

Cho Hyun-woo; Kim Tae-hwan, Jung Seung-hyun, Kim Young-gwon (Cho Gue-sung 56’), Seol Young-woo; Hwang In-beom, Park Yong-woo, Lee Jae-sung (Jeong Woo-yeong81’); Lee Kang-in, Hwang Hee-chan (Yang Hyun-jun 81’), Son Heung-min.

Pelatih: Jurgen Klinsmann

Artikel Terkait

Berita Populer

komentar terbaru