Saturday, May 25, 2024
BerandaNasionalKemendikbudristek: Sebanyak 774.999 Guru Telah Diangkat Menjadi ASN

Kemendikbudristek: Sebanyak 774.999 Guru Telah Diangkat Menjadi ASN

progresifjaya.id, JAKARTA – Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan, (Dirjen GTK), Kemendikbudristek, Nunuk Suryani menyampaikan beberapa perkembangan diantaranya kebutuhan GTK yang berkualitas secara tepat waktu, sehingga menjamin kesejahteraan, penghargaan, dan pelindungan guru secara berkelanjutan.

“Kami sangat ingin memenuhi kebutuhan guru dan tenaga kependidikan yang berkualitas secara tepat waktu,” ujar Dirjen Nunuk saat Rapat Kerja Kemendikbudristek bersama Komisi X DPR RI di Gedung Nusantara, Jakarta, Rabu (3/4/2024) yang juga dihadiri Mendikbudristek, Nadiem Makarim.

Menurut Nunuk, bahwa Kemendikbudristek mendukung penuh arah kebijakan pengadaan CASN tahun 2024 terkait penyelesaian tenaga nonASN seoptimal mungkin di instansi pemerintah daerah. Berkat kerja bersama yang telah dilakukan, saat ini sebanyak 774.999 guru telah diangkat menjadi ASN.

“Namun kami masih berupaya memenuhi usulan 419.146 formasi lagi untuk penuntasan,” lanjut Nunuk.

Sampai waktu penutupan, formasi guru yang ditetapkan Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Republik Indonesia adalah sekitar 177 ribu, sehingga masih ada kekurangan sekitar 242 ribu.

“Jumlah ini yang masih harus kita kejar dengan upaya-upaya luar biasa,” pungkasnya.

Karena itu, lanjut Nunuk, untuk mengupayakan hal tersebut, Kemendikbudristek telah melaksanakan rapat koordinasi (Rakor) dengan 564 instansi daerah.

Melalui rapat koordinasi tersebut, Kemendikbudristek mengusulkan beberapa rekomendasi, antara lain 1) mengupayakan penuntasan Guru Prioritas 1 (P1), yang saat ini tersisa 14.070 dari 193.954; 2) mengusulkan formasi pengawas; 3) mengusulkan tenaga kependidikan khususnya tenaga administrasi sekolah; dan 4) memberikan pertimbangan tentang kebutuhan formasi di daerah, mengingat mekanisme pengusulan rincian jabatan fungsional di daerah kini langsung dari pemerintah daerah ke BKN.

Editor: Benz

Sumber: Siaran Pers Kemendikbudristek

Artikel Terkait

Berita Populer

komentar terbaru