Sunday, July 14, 2024
BerandaNusantaraPj Bupati Majalengka Serahkan Sertifikat Tanah Program PTSL bagi 2.900 Warga Kecamatan...

Pj Bupati Majalengka Serahkan Sertifikat Tanah Program PTSL bagi 2.900 Warga Kecamatan Malausma

progresifjaya.id, MAJALENGKA – Pj Bupati Majalengka, Dedi Supandi melakukan penyerahan sertifikat program Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL) bersama Kepala BPN Majalengka, Wendi Isnawan didampingi Sekda H. Eman Suherman di Kecamatan Malausma, Rabu (21/02/2024).

Penyerahan Sertifikat PTSL dilakukan secara simbolis dengan total sejumlah 2.900 bidang tanah masyarakat yang ada di 11 Desa di Kecamatan Malausma Kabupaten Majalengka.

Dedi Supandi menyampaikan dukungannya terhadap Program Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL) yang memiliki peran penting dalam pembangunan masyarakat.

Menurutnya dengan adanya program pengelolaan tanah melalui pendaftaran tanah sistematik, masyarakat memperoleh legalitas dan kepastian hukum yang melindungi hak-haknya.

Program PTSL ini juga mendorong pemberdayaan ekonomi dengan akses lebih baik terhadap program pembangunan dan investasi, serta untuk memberikan dasar data perencanaan pembangunan yang akurat.

“Sertifikat tanah menjadi bukti sah kepemilikan yang diakui oleh pemerintah. Sehingga melindungi pemilik tanah dari potensi sengketa atau tindakan ilegal terkait tanah yang dimiliki. Selain itu, sertifikat tanah juga memberikan akses lebih baik terhadap program pembangunan, bantuan pemerintah, serta pelayanan perbankan seperti pemberian kredit dengan jaminan tanah,” tambah Pj Bupati.

Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) Kabupaten Majalengka, Wendi Isnawan berharap masyarakat penerima sertifikat untuk mengecek identitas diri, luas tanah dan batas batas tanahnya. Jika ada kekeliruan dalam pengetikan pada sertifikat tidak diperkenankan memperbaiki sendiri.

Dia berpesan agar sertifikat yang sudah diterima disimpan dengan baik dan aman. Namun apabila akan dimanfaatkan sebagai sarana peningkatan kesejahteraan ekonomi terutama untuk peningkatan modal usaha itu jauh lebih baik. Jangan sampai sertifikat tanah digunakan untuk kegiatan konsumtif.

Sedangkan pada tahun 2024 ini kuota program PTSL untuk Kabupaten Majalengka mencapai 40 ribu sertifikat.

“Jumlah tersebut bisa bertambah seperti tahun kemarin, karena realisasi program PTSL di Kabupaten Majalengka pada 2023 melebihi realisasi capaian,” jelas Wendi.

Sementara Ikin (47), warga Werasari, merasa sangat bersyukur dan senang karena telah mendapatkan sertifikat tanah secara gratis dari program PTSL BPN.

“Tanah saya seluas 27 meter persegi. Kurang lebih tiga bulan pengajuannya waktu itu. Seumur hidup belum punya sertifikat tanah, ini rumah pemberian keluarga. Melalui program yang ada saya bisa punya bukti kepemilikan sah yang diakui negara. Saya sangat bahagia,” tutur Ikin. (Bram)

Artikel Terkait

Berita Populer

komentar terbaru